Rabu, 01 Agustus 2018

Yuk, Jogging : Manfaat Jogging Bagi Wanita (Usia Jelang Limapuluh Tahun)


Temukan manfaat jogging bagi wanita usia menjelang 50 tahun


Hmm, pernah berada pada titik malas yang membahayakan? Saya mengalaminya persis setelah libur panjang anak-anak sekolah. Membangun mood ini tidak mudah tentunya. Tetapi saya punya cara jitu untuk membangkitkan mood yang sedang colaps. Yaitu : Jogging. Ingin tahu manfaat jogging untuk mamak-mamak usia jelita (jelang limapuluh tahun?)


Tidak bisa dipungkiri, sebagai mamak-mamak dengan usia mendekati separuh abad (alahai, tua banget kesannya) saya harus memilih olahraga yang tepat. Tidak terlalu berat untuk fisik saya, tidak juga berat di kantong. (teuteuplah ya mamak-mamak kudu berpikir ekonomis).

Olah raga yang tidak terlalu ekstrim --apalagi sebelumnya saya bukan penggemar olahraga-- nah, agaknya jogging ini menjadi pilihan tepat. Berlari-lari kecil, atau berjalan santai sambil menikmati hangatnya mentari pagi  (sambil mendorong kereta Syahid). Oh indahnya.
Berjogging sendiri memang okey. Tetapi, tentunya lebih asyik bila bersama teman-teman dekat. Atau, bersama pasangan dan keluarga.
Aha. 
“Anggaplah kita sedang berlatih untuk umroh. Umroh memerlukan persiapan fisik. (Dan insya Allah, menjadi jalan ikhtiar kita menuju Baitullah).” Demikian alasan saya ketika mengajak emak-emak sholihah (insya Allah sahabat dunia dan akhirat) tuk jogging bersama. Alhamdulillah, yess, Bu Een dan Bu Rina setuju untuk jogging bersama.

Jogging bersama teman saja sudah asyik, jogging berduaan dengan pasangan atau keluarga tentu lebih 'endah' lagi. 

Berjalan bersisian sambil membicarakan berbagai tema dari yang remeh sampai tema yang membuat kening berkerut. Lanjut dengan makan bersama di pinggir jalan, ahaay, tentu indah banget kan?

Jogging berdua suami sambil mengawasi anak-anak yang berlari riang tentu membuat hati mengembang bahagia.
Dan banyak lagi manfaat jogging yang bisa mengawetkan hubungan suami-istri, meski tanpa formalin. Percaya? Percaya aja deh...


Nah, Mom, apa saja sih manfaat jogging bagi wanita usia jelang lima puluh tahun?

1. Membakar kalori dalam tubuh

Sudah tahu-lah ya, setiap gerakan yang kita lakukan akan membakar kalori dalam tubuh kita. Apalagi gerakan teratur ketika berjalan santai atau agak cepat yang kita lakukan -- kala berjogging-- tentu akan membakar kalori lebih banyak ketimbang kita hanya mengepel lantai atau menyetrika. Setuju?

2. Meningkatkan kesehatan jantung

Berjogging membuat peredaran darah kita lancar, tentu akan membuat aliran darah yang memompa jantung menjadi lebih baik dan teratur.

3. Memperbaiki kualitas tidur

Yup, tidur menjadi lebih nyenyak loh. Selain karena lelah, juga peredaran darah yang lancar membuat  kita lebih rileks dan bisa menikmati tidur dengan lebih baik.


4. Meningkatkan kemampuan konsentrasi

Para pakar berpendapat, jogging juga merupakan salah satu bentuk meditasi, karena meningkatkan kemampuan otak sehingga memudahkan kita untuk memusatkan pikiran dan  berkonsentrasi.


5. Melancarkan menstruasi

Yup, bagi wanita yang mengalami keluhan rasa sakit saat menstruasi, jogging akan membuat siklus bulanan lebih teratur dan membantu mengurangi rasa sakit.

6. Mampu mendeteksi gejala penyakit

Saat kita berjogging, gerakan-gerakan yang kita lakukan membuat metabolisme tubuh meningkat di segala organ tubuh. Sehingga apabila ada rasa sakit yang tidak wajar saat berjogging, itu menandakan ada sesuatu bermasalah pada bagian tersebut dan ini penting banget loh untuk kita-kita yang sudah mulai diintai berbagai macam penyakit.
 

7.  Meningkatkan nafsu makan

Meningkatnya metabolisme tubuh memacu organ bekerja lebih baik, selain membakar kalori tubuh, juga membuat nafsu makan meningkat. (Ini bagus sih untuk saya dengan BB yang imut, tetapi menjadi warning buat yang ingin menjalani program diet. Jangan habis jogging lalu menyatap bakso dua mangkok yaaa


8. Mengurangi sesak napas

Terasa nggak sih, saat jogging kita bisa bernapas lebih lega dan paru-paru mengembang dengan baik? Itu sebabnya jogging sangat dianjurkan bagi penderita asma.

Eit, ternyata bukan hanya secara fisik loh, jogging juga bermanfaat banget untuk kesehatan psikis. Apalagi berjogging bersama teman-teman dekat dan anak-anak.
  • Menumbuhkan semangat hidup
  • Meningkatkan produktivitas
  • Menumbuhkan rasa percaya diri
  • Lebih bersosialisasi
  • Mengurangi stres 
Asyik banget kan?
Jadi, kapan kita mau jogging bareng? 

Semoga tulisan ini bermanfaat, dan sahabat Moma bisa menemukan kebaikan dari olahraga ringan tapi kaya faedah ini.


20 komentar:

  1. Klo aku seringnya jalan kaki jauuuh... Sama dg jogging ga yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah sama, Mbak. Yang penting kan badan bergerak. Lanjutkaan...

      Hapus
  2. Aaahhh kangen jogging lagi, dulu 2 kali seminggu bisa jogging hingga 4 KM sekali jogging.

    Sejak ada bayi lagi, syusyaaahhh hiks.
    Emang asyik banget jogging, olahraga murah dan mudah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum.. suatu saat ajak aja baby nya jogging, Mbak Reyne. Seru kok.
      Terima kasih udah mampir

      Hapus
  3. Jogging cuma keliling-keliling kampung juga bisa kan? heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dong. Malah asyik dapat udara segar bebas polusi

      Hapus
  4. Gimana mau jogging, baru jalan bentar aja sudah ngos-ngosan :D hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicoba Mba, pelan-pelan. Saya juga tadinya males banget jalan kaki. Tapi harus dipaksakan sih kadang-kadang..

      Hapus
  5. Banyak juga ya manfaat dari jogging ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget...
      Yang pasti ke badan langsung berasa fresh

      Hapus
  6. Saya juga suka jogging nih, tapi cuma hari minggu aja. hehehe

    BalasHapus
  7. olahraga yang paling simple itu menurut saya ya jogging ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneeerrr...
      Gak perlu inget-inget gerakan atau mesti punya asesoris macem-macem. Cukup punya niat aja ayooo

      Hapus
  8. jogging memang paling enak, olahraga sehat dan murah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuuu
      Dan suka-suka kita berenti sampai kapan

      Hapus
  9. Aku jogging nggak rutin, weekend aja. Itupun bareng suami. Tapi kalang bolos jogging karena malas. Aduh, aku kurang motivasi buat olah raga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu udah asyiiik.
      Jogging bareng suami itu udah endah banget dehhh

      Hapus
  10. Aku dulu sempet ngerasa dada sering sakit mba. Takut lah, krn mikirnya lgs ke jantung. Trus aku lga rajinin jogging. Baru beberapa kali aja, terasa banget dada ga sering sakit lg. Makanya olahraga favoritku ya jogging aja. Murah, sehat... :). Kalo suami kurang suka. Dia lbh rutin tenis meja ama temen2 grup ping pong nya di kantor. Walopun buatku, itu olahraga bikin stress deh ngejarin bolanya yg kecil bgt itu hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak.... mana harus lincah banget kan ya ngejar bola tuh.
      Kalo untuk usia di atas 50 tahun, tergolong olah raga berat tenis meja tuh.
      Mending jogging-lah, santaaaai...

      Hapus

Sahabat Moma, saya akan senang sekali bila Anda berkenan menitipkan jejak pada kolom komentar.
Dimohon untuk tidak meninggalkan link hidup. Bila tetap dilakukan, dengan terpaksa saya akan menghapus komentar tersebut.
Semoga silaturahmi kita terus terjaga.
Terima kasih... ^_^